Beberapa Miskonsepsi Mengenai Diet dan Pola Makan yang Salah

Beberapa Miskonsepsi Mengenai Diet dan Pola Makan yang Salah

Beberapa Miskonsepsi Mengenai Diet dan Pola Makan yang Salah – Diet adalah  jumlah makanan yang dikonsumsi oleh seseorang atau organisme tertentu. Jenis diet sangat dipengaruhi oleh latar belakang asal individu atau keyakinan yang dianut masyarakat tertentu.

Walaupun manusia pada dasarnya adalah omnivora, suatu kelompok masyarakat biasanya memiliki preferensi atau pantangan terhadap beberapa jenis makanan. Sudah mengikuti segala macam tip workout, makan salad, minum jus detoks, dan lain-lain tapi kenapa lemak masih ada di mana-mana. Kira-kira kenapa, ya? Sebagian besar orang setuju bahwa cara terbaik menurunkan berat badan adalah membakar kalori lebih banyak daripada yang kita konsumsi.

Terdengar simpel memang. Namun, banyak orang yang tidak berhasil dan akhirnya menyerah begitu saja. Tanpa disadari, hingga saat ini, terdapat sejumlah miskonsepsi mengenai diet dan pola makan yang beredar di masyarakat. Mungkin inilah yang membuat dietmu tidak kunjung berhasil. Apa sajakah itu?

1. Mitos 1: Tidak makan adalah langkah yang tepat untuk cepat kurus
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!

Hayo, kamu pernah melakukannya, gak? Banyak yang beranggapan bahwa tidak makan akan membuat kita cepat kurus. Namun, hal ini justru tidak baik untuk kesehatan. Para penderita asam lambung akan merasakan nyeri perut saat melewatkan jam makan. Selain itu, tidak makan hanya akan membuatmu kelaparan dan akhirnya ingin memasukkan makanan lebih banyak lagi ke dalam perut.

2. Mitos 2: Makanan low fat baik untuk diet
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!

Susu rendah lemak, keju rendah lemak, hingga margarin rendah lemak sering kali menjadi pilihan seseorang yang sedang diet. Namun, apakah benar makanan tersebut baik untuk kita? Menurut studi dari The Lancet tahun 2017, makanan low fat ternyata bisa meningkatkan risiko penyakit jantung.  Maka dari itu, muncullah tren diet keto yang mengutamakan konsumsi lemak. Sebenarnya banyak makanan berlemak yang sehat, kok. Asalkan jangan terlalu sering mengonsumsi makanan yang digoreng, junk food, dan makanan olahan.

3. Mitos 3: Makan sayur-sayuran selalu lebih sehat
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!

Tren terbaru yang sedang beredar adalah pengurangan konsumsi daging dan makanan berlemak secara keseluruhan. Banyak orang yang beralih hanya makan sayur-sayuran sebagai penggantinya.  Namun, ternyata pola makan vegetarian yang seperti itu tidak selalu menyehatkan, lo! Tubuh kita masih membutuhkan asupan lemak. Jika kamu adalah seorang vegetarian, sebaiknya tetap konsumsi lemak nabati. Misalnya alpukat, kacang, minyak zaitun, dan lain-lain.

4. Mitos 4: Harus menghindari camilan saat diet
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!

Banyak pula yang menganggap bahwa kebiasaan ngemil sebaiknya ditinggalkan saat sedang diet. Akan tetapi, sebenarnya pernyataan tersebut keliru. Justru konsumsi makanan ringan di tengah jadwal makan adalah cara yang baik untuk mengontrol rasa lapar. Pilihan camilanlah yang seharusnya diperbaiki. Jika kamu biasa makan keripik kentang, cokelat susu, donat, dan lain-lain, sekarang gantilah makanan tersebut dengan yang lebih sehat. Contohnya buah-buahan, kacang-kacangan, cokelat hitam, atau yoghurt.

5. Mitos 5: BMI adalah tanda kesehatan yang akurat
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!

Body mass index atau BMI adalah satuan yang menunjukkan berat badan kita sudah ideal atau tidak. Banyak yang menganggap bahwa BMI adalah sebuah standar untuk mengukur kesehatan. Sebenarnya hal ini keliru.

Dilansir Run Society, BMI hanya mengukur perbandingan tinggi dan berat badan kita. Massa otot, lemak tubuh, dan faktor-faktor lain tidak diperhatikan. Maka dari itu, BMI tidak bisa digunakan untuk mengukur kesehatan.

6. Mitos 6: Gula buatan lebih baik daripada gula dari tebu
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!

Tidak sedikit, lo, orang yang beralih ke gula buatan seperti gula jagung, sakarin, aspartam, dan lain-lain karena mereka percaya bahwa gula tebu mengandung kalori yang tinggi. Namun, studi yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Internal Medicine tahun 2019 menemukan bahwa gula buatan justru tidak baik untuk kesehatan kita.

Terdapat beberapa risiko kesehatan yang kemungkinan besar dibawanya. Seperti penyakit jantung, tekanan darah tinggi, hingga gangguan ginjal. Maka dari itu, akan lebih baik jika kita mengontrol konsumsi gula secara keseluruhan daripada menggantinya dengan pemanis buatan.

7. Mitos 7: Makin banyak protein semakin baik
7 Mitos Diet Paling Populer yang Ternyata Salah Besar, Terungkap!
Protein adalah makronutrien selain lemak yang bisa menggantikan peran karbohidrat dalam tubuh kita. Bukan hanya itu, zat tersebut juga penting untuk membakar lemak dan membangun otot. Itulah kenapa masyarakat mengonsumsi mulai mengonsumsi lebih banyak protein daripada karbohidrat.

Akan tetapi, untuk mendapatkan khasiat yang diharapkan, tidak cukup hanya dengan makan saja. Kita harus berolahraga untuk memproses zat tersebut. Bukan hanya itu, protein sebenarnya juga mengandung kalori, lo. Ketika dibiarkan menumpuk, berat badan tetap akan bertambah.

Berbeda dalam penyebutan di beberapa negara, dalam bahasa Indonesia, kata diet lebih sering ditujukan untuk menyebut suatu upaya menurunkan berat badan atau mengatur asupan nutrisi tertentu. Artikel ini akan membahas mengenai diet dalam pengertian yang kedua.

Dalam pekembangannya, diet dalam konteks upaya mengatur asupan nutrisi dibagi menjadi beberapa jenis, yaitu:

  • Menurunkan Berat (Massa) Badan misalnya bagi model atau aktris yang ingin menjaga penampilannya.
  • Meningkatkan Berat (Massa) Badan misalnya bagi olahragawan atau atlet binaraga yang ingin meningkatkan massa otot.
  • Pantang Terhadap Makanan Tertentu misalnya bagi penderita diabetes (rendah karbohidrat (glukosa) dan kalori).

Asupan nutrisi seseorang sangat berpengaruh terhadap massa tubuhnya. Pola makan yang seimbang akan memberikan kecukupan nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh kita, sehingga tubuh kita akan berfungsi dengan baik.

sayangnya hal ini menjadi tantangan yang sulit terpecahkan oleh sebagian besar orang di dunia. sebuah semangat dan komitmen merupakan hal yang utama dalam diet.