Beberapa Konsumsi Makanan Terbaik untuk Jaga Kesehatan Anak

Beberapa Konsumsi Makanan Terbaik untuk Jaga Kesehatan Anak

Beberapa Konsumsi Makanan Terbaik untuk Jaga Kesehatan AnakMakanan sehat adalah makanan yang seharusnya mengandung beragam nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh. Tubuh memerlukan berbagai macam nutrisi agar dapat tetap sehat dan pertumbuhan dapat berjalan dengan optimal.

Walaupun Mama tidak perlu membuat anak untuk mengonsumsi makanan yang tidak disukai, atau anak “membersihkan” piringnya, Mama tidak perlu khawatir karena ada banyak makanan sehat yang mudah digunakan anak-anak.

Orangtua mengabaikan makanan sehat dan langsung memilih apa yang menurut mereka lebih “makanan ramah anak”, seperti makanan siap saji, ayam goreng, kentang goreng, chicken nugget , jus kemasan, dan soda.

Hal ini membuat si Kecil lebih sering menyukai makanan berkalori tinggi dan berlemak tinggi, dan jarang menikmati makanan yang berserat tinggi, rendah lemak, dan mengandung kalsium, zat besi, serta vitamin dan mineral lainnya.

Untuk menghindari makanan berkalori tinggi, ada beberapa makanan sehat yang mudah balita. Beberapa di antaranya telah Daftar Live22 rangkum di bawah ini!

1. Apel
1. Apel

Seperti kebanyakan buah, apel adalah makanan ringan yang mudah dinikmati si Kecil. Apel adalah buah yang berair, manis (atau asam, tergantung jenisnya), dan rendah kalori yaitu sekitar 90 kalori untuk apel sedang.

Dilansir dari verywellfamily.com, apel juga merupakan sumber Vitamin C yang baik dan memiliki sekitar 5 gram serat untuk apel utuh yang tidak dikupas. Namun, the apple is wrong, one food sehat yang be be be be be can be are welled and lost banyak manfaat nutrisinya.

Hal ini terjadi ketika Mama lebih sering memberi anak buah apel, saus apel, atau jus apel yang kulitnya sudah dikupas. Apel Mengupas Kehilangan sekitar setengah dari seratnya, dan selai apel juga jauh lebih rendah seratnya yang utuh, dan memiliki lebih banyak gula dan kalori.

2. Sereal
2. Sereal

Semangkuk sereal dengan kandunga gula yang tinggi memang bukan sarapan yang sehat, tetapi banyak sereal sarapan lainnya yang bisa menjadi bagian makanan sehat si Kecil.

Saat memilih sereal sarapan untuk anak, cobalah mencari sereal gandum yang diperkaya kalsium dan memiliki serat tambahan. Tergantung pada opsi makanan anak yang lain, Mama mungkin juga perlu mencari sereal sarapan yang menyediakan zat besi ekstra serta mineral dan vitamin lainnya.

Tak hanya menambahkan susu, Mama juga bisa menambahkan pisang atau stroberi cincang ke dalam mangkuk, dan si Kecil akan semakin semangat menyantapnya.

3. Telur
3. Telur

Untuk sementara, telur memang mendapat reputasi buruk karena kandungan kolesterolnya, tetapi sebagian besar pakar nutrisi sekarang setuju bahwa telur bisa menjadi bagian makanan yang sehat.

Menurut sebuah penelitian dengan judul “The impact of egg nutrient composition and its consumption on cholesterol homeostasis,” mengatakan bahwa telur adalah sumber protein yang baik dan mengandung zat besi serta banyak vitamin dan mineral lainnya.

Namun bagaimana dengan kolesterolnya? Telur memang mengandung kolesterol, tetapi tidak mengandung banyak lemak jenuh, yang merupakan faktor terpenting dalam meningkatkan kadar kolesterol seseorang. Pemberian, telur setiap dua hari sekali dapat diberikan bagi kebanyakan anak.

4. Susu
4. Susu

Seringkali balita dan anak prasekolah mendapatkan asupan susu yang cukup, tetapi seiring bertambahnya usia, banyak anak yang mulai mengurangi asupan susu.

Ini mungkin bukan karena anak tidak menyukai susu, melainkan karena begitu banyak minuman lain, termasuk soda, minuman kemasan, dan jus buah kemasan.

Susu adalah sumber kalsium, Vitamin D, dan protein yang baik untuk anak dan harus menjadi bagian dari makanan setiap anak, kecuali anak yang memiliki alergi susu.

Bergantung pada usianya, kebanyakan anak harus minum antara 2-4 gelas susu, dan susu rendah lemak jika berusia minimal 2 tahun, setiap hari. Terutama jika anak tidak makan atau minum makanan berkalsium tinggi lainnya.

5. Oatmeal
5. Oatmeal

Hampir setiap anak pernah menikmati sereal oatmeal, namun usia tak bertambahnya membuat anak jarang mengonsumsi oatmeal lagi. Mama dapat melawan tren ini dengan menyajikan oatmeal untuk anak, yang banyak anak.

Selain itu, berikan lebih banyak makanan dan camilan oatmeal, seperti kue oatmeal, bar oatmeal, dan lain-lain.

Oatmeal merupakan makanan berserat tinggi yang baik untuk anak, seperti kebanyakan makanan biji-bijian lainnya.

6. Selai kacang
6. Selai kacang

Meskipun kacang selai  atau selai kacang menjadi pokok utama di rumah, karena banyak orang yang menghindari selai kacang khawatir tentang alergi makanan dan karena makanan tinggi lemak.

Selai kacang relatif tinggi lemak, tetapi sebagian besar merupakan lemak tak jenuh tunggal dan poli, jadi lebih baik lemak jenuh yang ditemukan di banyak makanan berlemak tinggi lainnya.

Selain menjadi sumber protein yang baik, tersedia dan diperkaya vitamin, seperti Vitamin A, zat besi, Vitamin E, Vitamin B6, asam folat, magnesium, zinc, dan tembaga.

7. Kuaci (Biji bunga matahari)
7. Kuaci (Biji bunga matahari)

Meskipun makan kuaci atau biji bunga matahari mungkin tampak seperti mengotori meja makan, sebenarnya biji bunga matahari adalah makanan sehat yang dapat dinikmati semua anak.

Selama anak tidak melempar cangkangnya ke lantai, dan cukup umur sehingga benih tidak menimbulkan bahaya tersedak.

Biji bunga matahari memiliki kandungan protein, karbohidrat, tinggi serat dan merupakan sumber zat besi yang baik. Selain itu juga memiliki banyak Vitamin E, Vitamin B1, Vitamin B3, Vitamin B6, magnesium, fosfor, zinc, tembaga, dan folat.

8. Ikan tuna
8. Ikan tuna

Ikan bisa menjadi makanan yang menyehatkan kecuali jika anak hanya diberikan stik ikan goreng atau roti isi ikan goreng. Terkadang terabaikan, ikan tuna merupakan ikan menyehatkan yang disukai banyak anak.

Sayangnya, Mama mungkin lebih jarang menyajikan ikan tuna karena kekhawatiran tentang kontaminasi merkuri. Tetapi penting untuk diingat bahwa seperti banyak hal lainnya, ikan tuna baik-baik saja dalam jumlah sedang.

Dalam sebuah peringatan yang dikutip dari verywellfamily.com, anak diperbolehkan mengonsumsi tuna kalengan hingga dua porsi dalam seminggu atau satu porsi tuna albacore putih padat.

Mama dapat menyajikan menu sarapan dengan tuna sebagai sandwich ikan tuna. Agar anak lebih sehat, gunakan mayones rendah lemak dan roti gandum.

9. Sayur-sayuran
9. Sayur-sayuran

Bukan hal yang mengejutkan jika sayuran masuk dalam daftar makanan untuk anak-anak, tetapi ini tidak menipu balita untuk makannya, atau anak untuk makan brokoli, bayam, dan sayuran lainnya.

Ada banyak sayuran yang masuk anak, seperti wortel matang, jagung, kacang polong, dan kentang panggang. Wortel serat yang bisa menjadi pilihan yang sangat menyehatkan karena tinggi, Vitamin A, Vitamin C, dan kalium.

Ingatlah untuk memperkenalkan anak berbagai sayuran sejak usia dini, menawarkan banyak pilihan, serta memberikan contoh yang baik dengan makan sayuran bersama, dan selalu memberikan porsi kecil sayuran, bahkan ketika anak tidak memakannya.

Jika Mama terus menawarkannya, anak akhirnya memahami sayuran dalam piringnya, dan anak-anak yang akan memakannya.

10. Yogurt
10. Yogurt

Yogurt adalah makanan sehat untuk anak, terutama untuk si Kecil yang tidak banyak minum susu, karena yogurt merupakan sumber kalsium yang baik.

Mama mungkin berpikir bahwa yoghurt membuat kesehatan anak terlindungi dengan baik-baik saja, namun terkadang jika anak makan hanyalah yoghurt merek tertentu yang memiliki tambahan gula dan tanpa tambahan probiotik, maka anak mungkin kehilangan beberapa manfaat nutrisi yogurt.

Saat Mama memilih yogurt untuk balita, makanan yogurt dengan ”  budaya hidup dan aktif ” atau “mengandung bakteri baik” yang rendah lemak dan tanpa banyak tambahan gula. Atau Mama juga dapat mencari yogurt dengan tambahan probiotik, namun tak semua penelitian setuju bahwa itu membantu.

Nah beberapa makanan yang terbaik untuk anak-anak dan tentunya mudah masuk. Mengembalikan nutrisi yang sehat pada makanan anak tidak sulit, karena salah satu atau beberapa makanan di atas mungkin sudah menjadi favorit si Kecil.

Pemberian beberapa makanan yang mungkin tak masuk anak atau belum pernah dicoba, perlu konsistensi dan kesabaran. Kriteria pemaksaan atau menipu anak, hal ini bisa menyebabkan kurang makan hingga trauma.